Jeffrey Cross
Jeffrey Cross

Apakah Berus Anda dengan Bencana?

Hey pembuat! Kami sedang mencari cerita sebenar tentang pengalaman pembuat berbahaya untuk isu JUMLAH yang akan datang. Adakah anda mempunyai satu untuk berkongsi?

Saya akan mendapat bola bergulir dengan berkongsi salah satu saya sendiri:

Kenapa Anda Tidak Dapat Membuat Bom Asap di Dapur Kawan Anda

Apabila saya berumur 12 tahun, saya mendapat tangan saya dengan salinan Abbie Hoffman Mencuri Buku Ini, buku panduan untuk pranks, protes, dan menggulingkan sistem. Bahagian kegemaran saya ialah bab "Kimia Rakyat", yang mempunyai resipi untuk membuat bom bau, bom asap, koktel Molotov, bom stano, bom aerosol, bom paip, dan sebagainya.

Berikut adalah resipi Hoffman untuk Bom Asap:

BOMB BESAR

Kadang-kadang ia menjadi strategi yang betul untuk mengelirukan pembangkang dan menyediakan skrin asap untuk membantu melarikan diri. Bom asap buatan asli boleh dibuat dengan menggabungkan empat bahagian gula kepada enam bahagian garpu (tersedia di semua kedai bekalan kimia). Campuran ini mesti dipanaskan dengan api yang sangat rendah. Ia akan menjadi bahan plastik. Apabila ini bermula dari gel, keluarkan dari haba dan biarkan plastik sejuk. Pasang beberapa kepala perlawanan kayu ke dalam jisim sementara ia masih lentur dan sertakan sekering.

Bom asap itu sendiri tidak menghasilkan bahan letupan dan bukan api, jadi tiada keperluan keselamatan yang melampau diperlukan. Sekitar satu paun plastik akan menghasilkan asap yang cukup tebal untuk mengisi blok bandar. Pastikan anda tahu di mana angin bertiup, wanita-wanita Cuaca!

Selepas sedikit kajian saya mengetahui bahawa nama kimia untuk garam adalah kalium nitrat. Saya menelefon jabatan farmasi di Kmart setempat dan mereka memberitahu saya mereka ada stok. Saya menunggang basikal saya dan membeli satu paun. Apabila saya pulang ke rumah saya menubuhkan dapur perkhemahan Boy Scout saya di halaman belakang dan mencairkan nitrat kalium dan gula dalam kuali. Selepas membiarkannya sejuk dan membentuknya menjadi seketika, saya meletakkannya di atas asfalt cul-de-sac saya tinggal dan menyalakannya dengan perlawanan. Sejumlah besar asap putih yang meletup keluar dari bom. Bom asap itu sendiri dicairkan dan bubbled seperti lava cair untuk beberapa lama selepas itu, menyebabkan kerosakan pada asfalt.

Saya menjemput rakan-rakan saya dan kami membuat lebih banyak. Keesokan harinya kami membeli setiap bekas potasium nitrat yang Kmart mempunyai stok. Lelaki di kaunter farmasi memberi kami gambaran yang lucu, tetapi tidak bertanya kepada kami mengapa kami membelinya.

Dengan semua itu nitrat kalium kita mahu membuat kumpulan besar jadi kita akan mempunyai banyak bom asap di tangan untuk Keempat Julai. Dapur perk kecil yang saya gunakan tidak akan mencukupi untuk rancangan kami yang bercita-cita tinggi. Saya bertanya kepada rakan saya jika kita boleh memasaknya di dapurnya. Dia fikir ia adalah idea yang hebat. Kami pergi ke rumahnya, membuang sejumlah besar kalium nitrat dan gula ke dalam periuk 8-kuar dan menghidupkan pembakar pada julat. Ibunya bertanya kepada kami apa yang kami lakukan, dan kami menjelaskan bahawa kami membuat bom asap. Dia bertanya sama ada selamat, dan saya memberitahunya bahawa kami telah membuatnya beberapa kali sebelum ini, dan tiada siapa yang terluka (yang benar). Potasium nitrat putih, seperti gula, dan ia kelihatan tidak berbahaya, jadi dia hanya memberitahu kami untuk berhati-hati dan meninggalkan dapur.

Saya dan rakan saya bergilir-gilir mengaduk campuran dengan sudu kayu, menunggu untuk mula mendapatkan lembut dan cair. Tetapi tiada apa yang berlaku. Kami menyalakan pembakar. Sepuluh minit kemudian, masih tiada apa-apa. Tiba-tiba, kawan saya teringat bahawa dia mempunyai rekod 10 Tahun Baru yang baru dan bertanya sama ada saya mahu mendengarnya di dalam biliknya. "Pasti," kataku. "Kami boleh menyemak bom asap dalam masa 10 minit."

Kami berada di bilik tingkat atas sahabat saya selama kurang dari dua minit apabila kami mendengar suara gemuruh yang aneh, seperti pembersih vakum tetapi kurang bernada dan lebih kerongkongan. Kami melihat antara satu sama lain dengan ketakutan dan berlari keluar dari biliknya dan menuruni tangga. Kami mendengar bapa kawan saya menjerit "najis suci!" Pada saat kami sampai ke bawah tangga, seluruh lantai pertama dipenuhi dengan asap putih yang tidak jelas. Saya berasa seperti saya hilang di dalam baldi susu gergasi. Di dapur, kita dapat melihat lendir campuran smokebomb lebur di lantai, kaunter, malah menjatuhkan siling. Lendir merah bersinar merah, tidak dapat dilihat melalui asap. Ayah kawan saya telah berlari ke halaman belakang untuk mendapatkan hos kebun dan menyembur air ke dalam periuk dan ke dalam lopak bau api lava asap.

Nasib baik, tiada siapa yang terluka. Kerosakan harta benda tidak terlalu buruk, tetapi saya tetap berdiam diri. Saya amat bersyukur bahawa ibu bapa saya tidak melarang saya membuat bom asap. Satu-satunya ketetapan adalah bahawa saya terpaksa kembali membuatnya di halaman belakang kami dengan dapur perkhemahan.

Okay, itulah kisah saya. Apa yang milik anda?

Kongsi

Meninggalkan Komen