Jeffrey Cross
Jeffrey Cross

Kajian Alat: Schröder 9 "Tangan Bor

Ketika saya masih kecil, kakek saya adalah tukang sulap dalam keluarga. Setiap kali dia melawat, dia akan menggesa orang-orang saya untuk sibuk sibuk tangannya dengan senarai projek, dari kasar hingga halus, minit ke utama. Sekiranya tidak diberi senarai, dia hanya akan memajang alat keluarannya dan memburu sesuatu untuk dilakukan. Saya mengikutinya dengan pengabdian sengit, dan membantunya membina, membetulkan, dan menyelesaikan sesuatu. Bukan sahaja ini mengajar saya bagaimana perkara-perkara yang bersesuaian (dan bagaimana untuk menyesuaikan perkara-perkara itu bersama-sama) tetapi ia memberi inspirasi kepada saya untuk merawat rumah orang saya dengan rasa hormat yang lebih tinggi-kebanggaan tertentu pemilikan yang dilahirkan, mungkin, daripada membuat peningkatan positif di sana.

Pada masa itu orang-orang saya tidak mempunyai kemewahan kuasa gerudi, apalagi pemandu tanpa kord yang kami terima pada masa ini. Kakek mengajar saya untuk melakukan segala-galanya dengan tangan. Sama seperti setiap skru, yang pertama diletakkan di atas bar sabun Ivory, dipandu dengan pemutar skru manual lama yang biasa, jadi setiap lubang baru (selepas mengukur dua kali dan menandakan sekali, sudah tentu) telah digilir dengan teliti dengan tangan. Kami mempunyai dua latihan manual untuk dipilih: pendakap gerudi, yang mempunyai pemegang seperti engkol seperti di atas oleh pommel dalam talian dengan chuck; dan gerudi tangan (seperti Schröder), yang Kakek menamakan "pemukul telur".

Biasanya, pendakap itu dikhaskan untuk pekerjaan berat dan untuk tangan besar Kakek; pemukul telur adalah untuk kerja yang lebih kecil dan sesuai untuk pemuda saya. Kedua-duanya memerlukan perhatian berterusan operator untuk mengimbangi tork tangan cranking dengan daya penstabilan tangan kedudukan. Saya mengambil banyak amalan melakukan kerja kasar sebelum Kakek membiarkan saya mencuba menyelesaikan kerja. Kami tidak tergesa-gesa, dan kami menyukainya.

Itulah masa yang lalu. Sejak lulus Kakek, saya tidak menyentuh gerudi tangan sehingga memulakan kajian ini. Tetapi apabila saya mula-mula mengambil Schröder, ia berasa seperti berjabat tangan dengan kawan lama yang hilang. Sekiranya saya ditutup mata, saya mungkin bersumpah bahawa Schröder adalah alat vintaj yang dipelihara oleh Kakek. Ia kelihatan berkilat dan baru, tetapi pembinaan pepejal dan kejuruteraan yang ketat kembali kepada hari-hari apabila alat-alat tidak dianggap boleh guna.

Saya mengambil sepasang latihan buatan Jerman dari Garrett Wade: 9 "Mini Hand Drill ($ 25.50) dan 12" Drill Hand Besar ($ 46.50), yang mempunyai tombol kayu tambahan bertentangan dengan pemegang engkol. Sejak Mini mengingatkan saya lebih banyak pengupas telur lama, saya menggunakannya.

Latihan ini adalah alat mudah, padat yang saya dapat lihat untuk masa yang lama. Tiga rahang chuck rapat dengan sekeliling hingga 1/4 "bit (atau 3/8" untuk model yang lebih besar) dengan sentuhan tegas tetapi mudah. Menghidupkan pemegang engkol berputar roda geared terhadap gear serong pada batang pusing chuck, dan sedikit whirs dengan tindakan yang lancar dan memuaskan dan tidak bermain yang ketara.

Saya mengalami masalah pada mulanya mengingati bagaimana untuk memastikan ia tetap seperti yang saya gerudi. Saya tangan kanan, tetapi ia tidak merasa salah dipegang sama ada. Saya mendapati saya lebih suka memegang pemegang bahagian atas di tangan kiri saya dan mengubah engkol dengan hak saya. Ia mengambil masa beberapa kali untuk menenggelamkan lubang yang saya bangga, tetapi ingatan ingatan yang tidak aktif tidak lama lagi dan tidak lama lagi saya mengebom dengan keyakinan lama saya. Sedikit masa lagi dan saya pasti saya akan membuat orang tua bangga.

Kongsi

Meninggalkan Komen