Jeffrey Cross
Jeffrey Cross

Robotic Coffee Pour-Overs Datang ke World Maker Faire

Suatu hari dalam masa terdekat mungkin terdapat banyak kedai percetakan 3D kerana ada kedai percetakan dakwat dan kertas. Jika pemilik kedai-kedai ini cerdas, mereka akan menawarkan kopi dan makanan ringan supaya orang akan berteduh untuk berbual dan berbual. Apabila mereka sudah bersedia, saya hanya mendapat pembuat kopi untuk mereka: Tuangkan Steady.

Tuangkan Steady adalah pembuat kopi tuangkan 2-axis yang boleh membuat lima kopi tuangkan pada satu masa. Para pembuat di belakang mesin buzz yang layak ini ialah Benjamin Cohen, Stuart Heys, dan Mark Sibebac. Trio yang berpangkalan di New York membuat Blink Steady, lampu basikal / Kickstarter memukul dan mematikan sebagai perubahan cahaya dan sebagai penunggang bergerak.

Dengan mengandaikan ia menjadikan kopi yang baik, Tuang Steady nampaknya sesuai di mana-mana kafe, bukan hanya kedai percetakan 3D sahaja. Sekiranya anda pergi ke World Maker Faire di New York bulan depan, anda akan merasai sendiri. Krew Kuat yang mantap akan berada di sana mempamerkan apa robot boleh lakukan.

"Jika anda pernah ke Maker Faire sebelum anda tahu bahawa garisan kopi boleh menjadi sangat panjang," kata Benjamin. "Kami berharap dapat membantu dengannya."

Muncung muncung tembaga dari Pour Steady slaid di sepanjang rel untuk menyampaikan air ke penapis kopi menunggu dalam corak lingkaran yang tepat. Benjamin berkata bot tahu kapan untuk berhenti seketika untuk membolehkan air memenuhi kopi dengan betul dan biarkan gelembung CO2 itu untuk mencapai "mekar" atau pengekstrakan yang betul.Mesin ini dikuasakan oleh servo bergerak lancar yang meluncur dari penuras ke penapis dengan kelajuan yang hebat.

"Kami semua terkejut berapa cepat ia pergi," katanya.

Pasukan berkuasa kopi adalah perjanjian sebenar. Benjamin menjalankan seniman dan studio reka bentuk kolaboratif di Brooklyn yang dipanggil The Gowanus Studio Space. Stuart adalah jurutera dan jurutera dengan sebuah kedai yang dikenali sebagai The Manufactory di Bedford Stuyvesant. Mark adalah seorang jurutera elektrik yang merancang kawalan untuk alat perubatan robotik dan bekerja dengan Stuart pada projek penyelidikan untuk NASA dan Tentera Laut.

Sementara Tuang Steady wujud sebagai jenaka yang panjang dalam minda penciptanya, Benjamin berkata mungkin terdapat aplikasi komersil. Dia dan rakan-rakannya dihentikan oleh Blue Bottle Coffee di Williamsburg, Brooklyn pada hari yang lain dan mengarahkan satu pusingan tuangkan.

"Ia hanya mengambil masa selama-lamanya dan ia seperti lima dolar," katanya.

Adakah era barista robot pada kami?

Kongsi

Meninggalkan Komen