Jeffrey Cross
Jeffrey Cross

Kajian: Bekalan Kraf Valentine Martha Stewart

Saya bersyukur baru-baru ini menganjurkan Bulatan Sosial Detroit Handmade, pertandingan yang ceria yang kita ada dari semasa ke semasa. Ia sangat sejuk di sini di Mitten bahawa ia adalah masa yang tepat untuk membuat orang memakai kasut dan seluar salji mereka dan bersenang-senang malam kerajinan. Nah, dan Hari Valentine hanya sekitar sudut. Terima kasih kepada orang-orang di Martha Stewart, saya dapat tetamu kami mencuba beberapa pukulan dan pelekat yang baru. Baca terus untuk idea projek cepat di bawah. Apa yang Kami Percaya (Boleh didapati di Michaels untuk kali terakhir Valentines) Pandangan Jantung Punch Semua Di Atas Halaman Ruffled Heart Punch Semua Di Halaman Halaman Chipboard Hati dan Kekunci Lace Heart Edge Punch merasakan Hati dan Renda Diecuts Hari Valentine Besar Pelekat Alphabet Foil Valentine Epoxy Pelekat

Kejutan terbesar pada malam adalah punch Punch-All-Over-the-Page. Saya suka menggunakan pukulan, tetapi kadang-kadang kecewa dengan hakikat bahawa saya terhad kepada kawasan kecil untuk digunakan. Tidak lagi - tumbukan ini berfungsi dengan baik. Tip - gunakan kedua tangan untuk menekan pada pukulan ini. Pukulan tepi juga menjadi kegemaran. Mereka mempunyai kemungkinan yang tidak berkesudahan, dari sempadan hiasan ke penanda buku di tempat. Pelekat menambah semua jenis glitz ke kad kami.

Bagaimana-Untuk: Kad Punched Pantas Bermula dengan sekeping kertas pembinaan atau kad stok piawai. Menggunakan punch tepi pilihan anda, buat punch awal. Pada kedua-dua belah punch pertama, gariskan reka bentuk dan terus tebukan - dengan cara ini anda akan mendapat garis lancar pemotongan. Lakukan ini pada keempat-empat belah pihak. Lipat sekeping kertas dengan separuh dan lipatan dengan folder tulang. Dari situ, tambahkan apa-apa hiasan pilihan anda. Rakan baik saya Shelli menggunakan lebih banyak pukulan dan beberapa pelekat yang kita perlu cuba untuk membuat Valentines untuk anaknya, Oliver dan suami Jeff.

Sekiranya anda menggunakan punca Martha Stewart, marilah kita tahu apa yang anda fikirkan.

Kongsi

Meninggalkan Komen