Jeffrey Cross
Jeffrey Cross

Persian Pudding Saffron Beras

Beberapa minggu yang lalu, ketika saya melawat keluarga saya di Tehran, saya mendapat penghormatan untuk menghadiri upacara tahunan ibu saudara saya Sholeh Zard, sebuah puding beras tradisional krom sawan. Malangnya, dia tidak menggunakan resipi apa-apa jenis yang boleh saya kongsi di sini, tetapi menonton proses itu sangat menarik. Jika anda mencari "Sholeh Zard" dalam talian, terdapat banyak resipi yang dikongsi. Bahan-bahan asasnya beras putih (basmati aromatik berfungsi dengan baik), air, safron, gula, air mawar, kapulaga, almond almond, dan kayu manis dan pistachios cincang untuk hiasan. Padi dan air adalah dua-satunya ramuan yang menetapkan nilai, kerana bahan-bahan lain berbeza-beza berdasarkan rasa. Makcik saya merendam nasi di dalam air dari malam sebelumnya, dan pada waktu pagi, dia memusnahkan biji-bijian beras dengan tangan semasa mereka masih dalam air. Ini memecahkan biji beras yang panjang, menjadikannya lebih kondusif untuk tekstur puding pada akhirnya. Pada hari majlis itu, dia mula memasak nasi dan air di dalam periuk gergasi, dan rakan-rakan dan keluarga datang sepanjang beberapa jam untuk membantu mengaduk. Ini adalah puding kebaktian, dibuat dengan cinta dan niat. Puding perlu sentiasa diaduk, dan setiap orang yang mengaduk periuk itu berdoa untuk orang yang tersayang semasa mereka kacau. Di sini saya gembira dengan kacau sambil ibu saya menambah safron:

Kuning perlu dibubarkan dalam air panas sebelum ia dimasukkan ke dalam puding. Anda dapat melihat betapa cerah warna dalam cawan ibu saya sedang memegang. Dia suka menambah banyak safron kepada pudingnya, memberikannya warna hangat, kaya, orangey-kuning:

Setelah puding selesai, ia akan dituangkan ke dalam banyak mangkuk dan bekas yang akan diedarkan. Puding dibuat untuk dikongsi. Apabila lapisan atas menguatkan sedikit, kayu manis dituangkan ke dalam mangkuk kecil, dan menggunakan teknik di mana anda mengambil sedikit kayu manis antara ibu jari dan jari telunjuk anda, doa ditulis dalam bahasa Arab di atas setiap mangkuk. Sudut dihiasi dengan pistachios cincang. Di sini ibu saudari saya menulis pada tulisan kayu manis:

Saya suka menjadi sebahagian daripada proses dan terutama melihat cinta dan niat yang masuk ke dalam puding. Ia juga sangat menyeronokkan untuk menyampaikan hidangan yang indah kepada rakan-rakan dan keluarga. Saya suka berfikir mereka boleh merasakan cinta.

Kongsi

Meninggalkan Komen