Jeffrey Cross
Jeffrey Cross

Revolusioner Baru Parrot's Small New Revolutionizes Video With Gimbal Virtual

Quadcopter baru Parrot berkedut dalam saiz sambil meningkatkan keupayaannya - terutamanya, kamera video yang menstabilkan perisian yang menstabilkan keperluan untuk gimbal mekanikal, dan keupayaan untuk bersambung dengan alat dengar Oculus Rift.

Serupa dengan Parrot's AR 2.0 drone (tetapi dikatakan tidak versi 3 versi oleh Parrot CEO Henri Seydoux pada persidangan akhbar di San Francisco), rig 0.83 pound disebut Parrot Bebop mengandungi pelbagai AR-2.0-esque daripada sensor yang menghadap ke permukaan untuk membantu dengan penerbangan, dan badan polistirena yang diperluas ringan. Ia juga dikawal oleh telefon pintar atau tablet pengguna menggunakan WiFi - Seydoux menjelaskan bahawa ini adalah kerana dia mahu ini menjadi peranti pengguna yang menghubungkan dengan peranti yang paling biasa yang kita bawa. Dan ia mempunyai pengawal bilah yang boleh dilepas untuk menampung empat senjata penggeraknya, untuk penerbangan dalam. Di luar itu, tidak ada persamaan antara model lama dan platform baru ini.

Badan drone, terutama dengan bumper off, jauh lebih kecil daripada AR 2.0. Lengannya lebih berat, dan pensel menggunakan tiga bilah dan bukannya persediaan dua bilah pada AR. Ia kelihatan anggun dan senyap.

BeBop benar-benar menonjol, bagaimanapun, kerana kamera dipasang pada badan 180º. Ini bukan kanta fisheye biasa - Seydoux menjelaskan bahawa ia menangkap rakaman pada resolusi yang sangat tinggi dan kemudian menyempitkan pada bahagian rakaman yang pengguna ingin fokus, tetapi masih mengeluarkannya pada 1080p. Sebagai manuver copter, perisian menyesuaikan perspektif untuk menjaga sudut mantap dan lancar, atau kuali sebagai keinginan pengguna - sama seperti gimbal bermotor tetapi tanpa pukal dan berat. Perisian ini juga menyesuaikan rakaman untuk menghapus penyimpangan daripada menggunakan lensa yang luas itu.

Oleh kerana sensor pengimejan semakin banyak, sistem penstabilan perisian pasti akan menjadi norma. Gimbal bermotor sudah menjadi keperluan untuk video udara, dan telah menjadi berguna untuk aplikasi pegang tangan. Ini adalah aplikasi pertama tentang apa yang tidak lama lagi akan menjadi sistem yang lebih umum, dan dengan jumlah jalur lebar yang tepat, tidak ada alasan bahawa beberapa pengguna tidak dapat melihat rakaman yang berbeza dari persediaan sensor lensa yang sama. Kudos to Parrot untuk meletakkan ini ke dalam burung terbang baru mereka dan menolak beberapa sempadan.

Bebop juga menambah perancangan jalan pintas GPS yang maju, yang membolehkan juruterbang untuk menetapkan laluan, termasuk ketinggian dan sudut perspektif drone, dan memilikinya mengikutnya secara autonomi. Dan fungsi ini tidak dikhaskan untuk perisian proprietari mereka sendiri - Seydoux juga menyebut bahawa ia akan serasi dengan pakej perisian penerbangan sumber terbuka. Sangat hebat.

Bercakap mengenai keserasian, Bebop juga akan berinteraksi dengan headset Oculus Rift, yang membolehkan pergerakan pemakai mengendalikan drone semasa penerbangan.

Hangup terbesar dengan platform adalah pengalaman yang jelas tidak profesional menggunakan telefon pintar sebagai pengawal, tetapi Parrot mengalamatkannya dengan pembukaan Skycontroller, yang menggabungkan sepasang kawalan kayu fizikal dengan tablet dan antena WiFi besar. Dengan itu, juruterbang boleh mengakses lebih banyak kawalan penerbangan yang lebih tepat ketika meningkatkan jarak penerbangan hingga dua kilometer. Rig ini menggunakan bateri 1200mAh yang sama seperti Bebop, sentuhan yang bagus oleh syarikat.

Bebop boleh didapati menjelang akhir tahun 2014. Harga belum dikeluarkan lagi, tetapi Seydoux mengatakan ia akan datang di antara $ 300 AR 2.0 dan $ 1000 Phantom 2 Visi yang bersaing.

Kongsi

Meninggalkan Komen