Jeffrey Cross
Jeffrey Cross

Membuat Kebisingan Dengan Arduino

Massimo Banzi di bengkel "Make Some Noise" di New York bulan lepas.

Dario Buzzini dan saya telah berteman sejak kita bertemu di Institut Reka Bentuk Interaksi Ivrea beberapa tahun lalu. Sejak itu, kami telah bekerjasama dalam projek reka bentuk interaksi untuk pelanggan yang berbeza. Semasa melawat NYC untuk World Maker Faire bulan lepas, kami menganjurkan bengkel terbuka percuma untuk 25 peserta di pejabat IDEO NYC (di mana kerja Dario) memberi tumpuan kepada mewujudkan bunyi dan muzik.

"Buat Sesetengah Bunyi" adalah bengkel pendek sehari mengenai Arduino di mana kami menjajarkan topik bunyi dan ia bertujuan untuk melengkapkan pemula tanpa pengalaman. Untuk mempermudah struktur bengkel yang kami mulakan dengan eksperimen tangan yang disusun oleh satu latihan yang pantas untuk membolehkan para peserta memahami asas-asas dan, kemudiannya, untuk memulakan meneroka padang, frekuensi, nada, dan pelbagai kesan-dengan agak penasaran keputusan (lihat video di bawah)!

Untuk membuat perkara lebih mudah, kami hanya memberi tumpuan kepada satu jenis output yang menunjukkan bagaimana anda boleh mengaitkan output itu dengan beberapa jenis input, seperti sensor yang berbeza. Kami bermula, seperti biasa, berkelip LED dan kemudian belajar bagaimana penceramah mengklik dengan cara yang sama LED berkedip: jika anda melakukannya dengan cepat, anda boleh membuat bunyi, jika anda melakukannya pada kelajuan tertentu, anda boleh membuat nota, dan jika anda melihat pada semua frekuensi yang dikaitkan dengan semua nota yang anda boleh membuat skala.

Selepas beberapa ujian, pelajar dapat membuat bunyi, bunyi, mengawalnya melalui sensor slaid, butang, potensiometer. Pada akhirnya, sebagai satu latihan yang menyeronokkan, kami menggunakan perisian sumber terbuka bahawa salah satu pengguna Arduino memakai Arduino Playground, yang mengubah Arduino menjadi synthesizer lapan-osilator yang boleh menggunakan sebarang logam sebagai sensor. Kami kemudiannya menyambungkan lapan kaleng soda dengan Arduino dan pembesar suara. Ia memainkannya seolah-olah ia adalah sebuah organ gereja!

Reka bentuk dan teknologi telah, sekali lagi, berkumpul untuk mentakrifkan semula, membentuk, dan meneroka pengalaman baru melalui alat yang mudah dan mudah didekati.

Kongsi

Meninggalkan Komen