Jeffrey Cross
Jeffrey Cross

Kintsugi dan Seni Pembaikan Cantik

Saya mula-mula mendengar tentang kintsugi, yang mana Wikipedia mendefinisikan sebagai "seni Jepun membaiki tembikar rusak dengan resin pernis yang ditaburi dengan emas serbuk," kembali pada bulan Februari, ketika Elizabeth di atas di blog iFixit berlari sepotong bernama Kintsugi: Broken adalah Better Than New.

Selalunya, kami cuba memperbaiki keadaan yang rosak sedemikian rupa untuk menyembunyikan pembaikan dan menjadikannya "baik seperti yang baru." Tetapi alternatif "lebih baik daripada yang baru" estetika-bahawa pembaikan yang jelas dan jelas tambah nilai-mempunyai daya tarikan simbolik yang jelas untuk masyarakat DIY, untuk iFixit khususnya, dan bagi sesiapa yang berminat untuk mempromosikan budaya yang lebih ramah, mesra pembaikan.

Inilah definisi yang berwibawa bagi kintsugi dari Charly Iten, pakar seni Jepun yang terkenal:

... penggunaan serbuk emas yang ditaburkan secara khusus dinyatakan dalam bahasa Jepun sebagai kintsugi ("Tampal dengan emas") atau kintsukuroi ("Untuk membaiki dengan emas"). Selain itu, kata-kata ini juga digunakan untuk merujuk kepada lakuer yang dipulihkan dengan serbuk perak, jadi dalam konteks ini lebih tepat untuk menggunakan frasa "menambal dengan logam" atau "untuk diperbaiki dengan logam".

Petikan ini diambil dari esei Dr. Iten Ceramics Mendeded with Lacquer - Prinsip Estetik, Teknik dan Konsep Artistik Asas, yang diterbitkan dalam katalog 2008 a kintsugi pameran yang muncul, antara tempat-tempat lain, di Muzium Seni Herbell F. Johnson Cornell. Seluruh katalog dikaitkan di bawah, dari tapak pengedar seni Switzerland Bachmann-Eckenstein. Ia mengandungi banyak lagi gambar-gambar cantik seramik bertekanan logam serta dua lagi esei ilmiah, dan merupakan rujukan terbaik pada kintsugi Saya dapat mencari secara dalam talian, dari segi praktikal dan akademik.

Flickwerk: Estetik Bergantung pada Seramik Jepun (PDF)

Kongsi

Meninggalkan Komen