Jeffrey Cross
Jeffrey Cross

Memperkenalkan Kecerdasan Muzik Buatan untuk Acara Muzik Live

Tidak lama dahulu kecerdasan muzik tiruan dianggap sebagai "fiksyen sains", tetapi, terima kasih kepada sekumpulan kecil orang yang berpikiran seperti Itali, menjadi kenyataan. Hari ini A.M.I. - kecerdasan buatan pertama di dunia yang mampu menggodam kod improvisasi mana-mana pemuzik dan mana-mana instrumen selepas beberapa nota - sedang dibangunkan di Roma Tre University.

"Kedengarannya rumit tetapi ia benar-benar menyeronokkan," kata Alex Braga, ahli muzik terkenal dan penulis idea ini. Dia akan membuat revolusi dalam bidang muzik elektronik dengan memperkenalkan A.M.I. untuk kedua-dua pertunjukan muzik langsung dan kerja studio kreatif.

A.M.I. sudah membina jalannya untuk pengiktirafan awam kerana persembahan kolaborasi Braga yang baru di mana beliau menaik taraf bersama pemain piano terbaik pada masa kini. Salah satu pertunjukan yang akan datang dirancang untuk persidangan pembukaan "Maker Faire Rome - Edisi Eropah" pada 12 Oktober.

Jadi, sebagai artikel mengenai kecerdasan muzik tiruan dan "Maker Faire Rome", ini juga merupakan kisah seorang artis, pelawak emosional dan "nerd" yang bersemangat, Alex Braga, yang bakatnya membawa perasaan pengembaraan ke sebaliknya Teknologi "kering" tidak dapat dipertikaikan. Dengan menghubungkannya dengan pandangannya mengenai proses membuat muzik, kehidupan yang mapan dan kreativiti secara umum, Braga memberikan A.M.I. tujuan - untuk menjadi alat untuk mewujudkan keharmonian antara lelaki dan mesin.

Konduktor orkestra masa depan

Kecerdasan muzik buatan bunyi sangat ... kompleks. Tetapi bagaimana sebenarnya ia berfungsi dan berapa lama masa yang diperlukan untuk membangunkan teknologi?

Ia tidak rumit sama sekali! Sebenarnya ia kembali kepada akar apabila para pemuzik dapat berjejal tanpa rasa takut berfokus pada kimia antara mereka. Muzik elektronik membuangnya untuk beberapa waktu: bahan utama dan penyediaan menjadi yang paling penting [dalam prestasi].

Kecerdasan muzik tiruan (A.M.I) membawa kembali keseronokan. Ia memberikan jiwa kepada muzik elektronik dengan membenarkan pelaku untuk melompat di atas pentas dan membuat persembahan dengan cara yang sama seperti mana-mana ahli muzik lain. Bagaimanapun, kerja masih berjalan. Apa yang kami buat adalah pembebasan pertama dan kami mengambil masa kira-kira 6-8 bulan untuk mendapatkannya.

Pada masa ini, prestasi kami dibuat dengan saya, mesin saya dan A.M.I. di satu bahagian pentas dan pemain piano di bahagian lain pentas. Di tengah-tengah terdapat unjuran video yang besar. Jadi pemain piano mula bermain apa sahaja yang dia mahu. Saya tidak tahu apa, saya tidak perlu tahu dan itu adalah bahagian yang menyeronokkan dari semua demonstrasi. Selepas 100 nota, A.M.I. retak kod dan saya mula menerima nota tanpa had yang diperuntukkan pada apa yang dia bermain. Oleh itu, saya menjadi konduktor orkestra masa depan kerana saya memberikan semua nota midi ini kepada instrumen maya dan boleh membina orkestra elektronik semasa pemain piano sedang bermain.

Jika dia berhenti, pemuzik maya saya berhenti, jika dia mengubah padang, kita menukar padang, jika dia pergi lebih cepat, kita pergi lebih cepat, jika dia melambatkan ... dengan baik, anda tahu, kita hanya berjejal seolah-olah kita berada dalam jazz kelab pada tahun tiga puluhan.

Selain itu, semua nota beliau menjana visual dari satu sisi skrin dan nota saya menjana laluan lain dari pihak saya. Apabila garis-garis ini berkumpul, mereka membuat imej-imej baru, menunjukkan bagaimana sisi manusia dan kecerdasan buatan dapat bekerja bersama untuk mewujudkan keseimbangan.

Ini membawa kepada persoalan saya yang seterusnya: bagaimana perkembangan kecerdasan muzik tiruan dapat mengubah keadaan kerja bagi pembuat muzik?

Bayangkan ini: anda adalah pengeluar, pengatur, komposer. Anda mempunyai landasan dan anda ingin mengaturnya. Anda memerlukan bassline, anda memerlukan rentetan, anda memerlukan seruling, synthesizer ... Apa yang biasanya anda lakukan, adakah anda kembali ke permulaan, mendengar melodi yang direkodkan dan sedikit demi sedikit membina segala yang lain di sekelilingnya. Anda cuba untuk menambah bass, jika ia tidak bagus, anda mengulanginya. Kemudian anda pergi ke rentetan, orkestrasi polifonik, yang mengambil banyak lapisan, banyak masa perancangan. Itulah cara ia biasanya berfungsi.

Apabila anda menggunakan algoritma kami, anda hanya perlu memainkan tema pertama. A.M.I composes semua yang lain untuk anda. Anda boleh mendengarnya pada masa sebenar semasa anda melakukan improvisasi pada tema anda. Dari segi prestasi hidup, jika anda adalah pembuat muzik elektronik, anda perlu mengawal grid, padang, lagu, melodi, barangan seperti itu dan jika pemain muzik secara langsung, yang berada di atas pentas dengan anda, mengubah sesuatu, anda mungkin akhirnya diskru . Jadi mempunyai A.M.I untuk pemain muzik elektronik adalah seperti menyusun semua "pemuzik" lain dalam instrumennya.

Bagaimana anda membuat idea untuk mencipta A.M.I.?

Saya selalu menemui kecerdasan buatan untuk menjadi, mungkin, alat yang paling maju yang kita harus memenuhi konsep masa depan yang mampan. Namun begitu, masih banyak orang yang percaya bahawa A.I. mampu mengambil alih kemanusiaan, katakanlah, 2035. Tuntutan untuk menghentikan pembangunan kecerdasan buatan adalah sama seperti melarang tukul hanya kerana seseorang boleh memecahkan kepala seseorang dengannya. Itulah orang yang menggunakan mesin sebagai senjata, bukan mesin yang membuat senjata.

Jadi saya ingin menunjukkan bahawa kecerdasan buatan tidak ada hubungannya dengan perhambaan manusia dalam masa terdekat. Idea utama adalah untuk menunjukkan di atas panggung bagaimana manusia dan mesin boleh bekerjasama untuk mengatasi sempadan yang manusia tidak dapat mencapai dan mesin sahaja tidak dapat mencapai sama ada. Saya mempunyai visi untuk membina kecerdasan buatan yang boleh memecahkan corak improvisasi mana-mana pemuzik di atas pentas dalam masa nyata.

Saya memperkenalkan idea ini kepada beberapa universiti. Saya memberitahu bahawa saya seorang artis, saya tidak menulis kod, tetapi saya boleh menghidu bahawa ini adalah sesuatu untuk masa depan. Saya bertanya kepada mereka jika visi saya adalah fiksyen sains atau jika ia sesuatu yang boleh dilakukan. Sesetengah daripada mereka mendakwa ia adalah fiksyen sains, ada yang tidak menjawab sama sekali dan satu, iaitu University of Roma Tre, mahu menjadi rakan kongsi.Profesor Francesco Riganti, Antonino Laudani dan Alessandro Salvini menjadi "soulmates" saya untuk membangunkan alat organik baru untuk membuat muzik.

Mengetuk pemain piano terbaik dunia

Berapa kali anda melakukan dengan A.M.I. di atas panggung sudah?

Saya telah melakukan kira-kira sepuluh konsert dengan salah seorang pemain piano piano terbaik Danilo Rea, yang biasa bermain dengan pemuzik seperti Chet Baker (untuk menamakannya). Kemudian, pada akhir bulan Ogos di Paris, di Pusat Pompidou, kami memulakan kerjaya dengan Francesco Tristano, seorang pianis superstar dari Luxembourg, yang terkenal dengan karya-karya klasiknya dan gaya tekno tersendiri. Pada akhir bulan September kita akan bermain di Palazzo Vecchio, Florence, dan kemudian dalam persidangan pembukaan "Maker Faire Rome", pada 12 Oktober. Ini akan menjadi satu-satunya konsert saya akan bermain bersama Francesco semasa "Maker Faire", semasa konsert lain saya akan disertai oleh pianis muda dan berbakat dari Accademia Nazionale di Santa Cecilia, salah satu konservator muzik paling berprestij di dunia. Kami telah bekerjasama dengan mereka untuk mempelajari kecerdasan buatan sebagai alat muzik baru.

Adakah ia kali pertama anda menjadi peserta dalam "Maker Faire"?

Ya, dan sebagai penghormatan untuk mengambil bahagian dalam acara yang dianjurkan oleh pemegang kepentingan Rom. Saya sangat teruja untuk membawa projek ini, yang dibangunkan oleh Universiti Roma Tre, dan diperlakukan dengan baik oleh penonton bukan sahaja di Itali, tetapi juga di negara-negara asing. Sehingga kita mula bekerja pada A.M.I., jenis projek ini dianggap sebagai sesuatu yang biasanya dibuat di Paris, Berlin atau New York. Orang seperti saya merasakan seolah-olah kita tidak mempunyai kelayakan untuk melakukannya di sini. Sekarang, apabila terdapat masalah dengan harga diri yang rendah di Itali, adalah penting untuk menunjukkan bahawa kita dapat menghasilkan banyak hal; kita tidak perlu meninggalkan rumah, keluarga dan pergi ke tempat lain untuk mencuba nasib kita.

"Maker Faire" adalah peristiwa hebat. Tahun lepas saya melawatnya kerana ingin tahu. Kali ini saya akan bermain 10 konsert selama 3 hari tetapi jika saya mempunyai masa lapang, saya akan menghabiskannya dan menonton semua acara yang ditawarkan. Kadang-kadang perkara kecil boleh menjadi inspirasi besar sehingga saya sangat menantikannya.

Dari gitar & komputer ke undang-undang keharmonian

Sekiranya kita melihat semula kerja anda, kita dapati bahawa anda telah bekerja dalam pelbagai projek yang melibatkan pelbagai media tetapi nampaknya satu bentuk yang selalu anda tumpuk adalah muzik. Bagaimana anda memulakannya?

Ia adalah cerita lucu. Apabila saya berumur dua belas tahun, saya dapati bahawa semua kawan saya mempunyai komputer supaya mereka dapat bermain permainan video dan saya tidak boleh. Saya memohon kepada ibu bapa saya untuk membelikan saya tetapi mereka fikir ia akan menjadi lebih baik jika saya memainkan alat musik sebaliknya. Mereka memberitahu saya bahawa jika saya memilih instrumen untuk belajar, mereka akan membelikan saya komputer. Jadi saya memilih gitar.

Ibu saya sangat pintar. Apabila saya akhirnya mendapat komputer, saya tidak menghabiskan masa bermain permainan video. Sebaliknya komputer dan gitar menjadi instrumen saya untuk membuat muzik.

Adakah anda menganggap diri anda lebih sebagai seorang pemuzik atau artis ketika itu?

Nah, anda pasti tidak pernah melihat diri anda sebagai artis kontemporari walaupun anda berada. Saya mahu berada di jalur rock! Rambut saya berubah menjadi biru, kemudian hijau, kemudian semua warna yang berbeza. Saya sedang bermain gitar, menulis muzik rock psycho indie dan saya sangat banyak mengenainya. Tetapi, walaupun batu adalah akar saya dan sehingga kini, apabila saya menyanyi atau menjerit di pancuran, saya tidak menjerit muzik elektronik kontemporari, walaupun pada masa itu saya faham bahawa dalam semua perkara rock telah dikatakan dan terdapat banyak artis yang lebih baik telah melakukannya sebelum saya.

Saya bertanya kepada diri sendiri apa yang boleh saya lakukan untuk menjadi penukar permainan, inovator. Apa jenis cara futuristik? Dj'ing? Tidak, DJing membosankan seperti biasa. Saya telah melakukan itu tetapi ... anda menekan satu butang, lihat orang menari dan anda tidak. Tidak banyak keseronokan untuk pemuzik yang lebih suka bermain di panggung, berpeluh, untuk menawarkan jiwanya kepada orang ramai.

Itu mementingkan diri sendiri tetapi saya ingin melakukan sesuatu yang tidak pernah dilakukan sebelum ini sehingga tiada siapa yang dapat mengkritik saya atau membandingkannya dengan orang lain. Tiada siapa pernah melangkah ke peringkat dengan menggunakan kecerdasan buatan untuk bermain dalam masa nyata sebelum ini, jadi di sini saya.

Bilakah fokus anda beralih ke arah topik kemampanan yang sangat biasa dalam kerja anda?

Ia adalah muzik yang membuat segala sesuatu untuk masuk ke tempat yang betul. Muzik sebagai kod yang mengandungi undang-undang keharmonian, sebagai niat murni untuk bercakap dengan jiwa. Mempraktikkan ia seperti mengamalkan meditasi: seseorang boleh mencapai tahap minda yang berbeza. Oleh itu, minat saya terhadap kelestarian serta pandangan holistik hidup didorong olehnya.

Saya fikir anda tidak boleh melawan pertempuran untuk Amazon atau menganggap sepenuhnya sifat itu, jika anda tidak cuba untuk mewujudkan keharmonian di sekeliling anda. Ia tidak akan berfungsi lagi. Itulah sebabnya saya juga berminat dengan makanan ekologi, saya seorang surfer, saya suka memasak dan menumbuhkan bahan makanan saya sendiri. Mereka adalah semua bahagian penting sistem yang perlu disatukan ... Tetapi ini hanya perkataan yang membosankan, kehidupan lebih menarik, percayalah!

Kongsi

Meninggalkan Komen