Jeffrey Cross
Jeffrey Cross

Artis Graffiti Membuatnya 3D dengan Patung Metal Casted

Fotografi oleh Michael Walsh

Pittsburgh, artis yang berpangkalan di Pennsylvania Michael Walsh baru-baru ini dilihat dalam aksi logam lebur di Maker Faire Pittsburgh melakukan beberapa demonstrasi pemutus logam secara langsung. Mereka yang menghadiri Maker Faire Pittsburgh menikmati melihat dan mengambil bahagian dalam proses tersebut.

Walsh dan kru mempamerkan proses pemutus pasir, cetakan seramik dan logam terbuka. Walsh dan krew memberikan penonton istimewa ketika tuang logam berhadapan terbuka ketika mereka berinteraksi dengan logam lebur untuk menghasilkan kepingan abstrak yang satu-satunya seperti logam sejuk. Sepanjang hari mereka menggunakan relau api untuk mencairkan dan mencurahkan gangsa dan aluminium ke dalam acuan.

Walsh pertama kali mempelajari proses pemutus pasir logam pada tahun 2007 dari seniman Pittsburgh Ed Parrish. Walsh mempunyai latar belakang dalam seni grafiti dan fabrikasi logam. "Pada satu ketika kedua-dua secara organik datang bersama" kata Walsh. Latar belakangnya sebagai artis grafiti dan warisannya yang berkembang di Pittsburgh, sebuah bandar yang dibina di atas pengeluaran keluli, adalah campuran yang tepat untuk menyatukan kedua cintanya keahlian dan ciptaan pertamanya, seni grafiti, ke dalam proses 3D.

Di sini dia membawa kita melalui proses pemutus pasir:

Langkah pertama dalam proses ini adalah untuk mencipta corak. Walsh menggunakan pelbagai kaedah untuk menciptanya, tetapi selalunya dia membuat corak sama ada dengan buih atau bahagian bercetak 3D.

Langkah seterusnya ialah membuat bekas untuk corak. Ini juga dikenali sebagai sebatian.

Kelalang dengan corak kini dibungkus dengan pasir dalam proses yang dipanggil ramming. Pasir biasanya campuran pasir silika halus (apa yang terdapat pada kebanyakan pantai) dan pengikat seperti air, minyak, atau damar.

Apabila pasir dibungkus corak dikeluarkan, meninggalkan rongga. Rongga ini akan mengisi dengan logam cair untuk membuat patung.

Acuan kemudiannya disediakan untuk tuang logam cair.

Logam lebur itu kemudian dicurahkan dari kuali atau dibuang ke dalam cawan cawan acuan. Dalam contoh ini aluminium sedang dituangkan. Logam berlebihan dibuang ke dalam bekas besi kecil. Baki dulang pembakar besi berfungsi hebat. Ini akan menjadi sejuk dan menjadi jongkong untuk mencairkan untuk pemutus logam masa depan.

Logam diperbolehkan untuk menyejuk dan kemudian dikeluarkan dari acuan. Digambarkan di atas adalah arca logam yang dilemparkan sebelum Walsh melakukan kerja penamat.

Akhirnya, arca itu selesai selepas menggilap dan mengeluarkan apa-apa aluminium berlebihan.

Walsh kini sedang membina sebuah studio baru untuk pewarnaan logam dan pemutus logam di Pittsburgh yang dipanggil Catalyst Metal Arts dengan kerjasama artis Ed Parrish dan Casey Westbrook.

Untuk maklumat lanjut mengenai kerja Walsh, lihat laman webnya, dan Instagramnya.

Kongsi

Meninggalkan Komen