Jeffrey Cross
Jeffrey Cross

Bengkel Woad Umum Perancis

Adakah anda mempunyai idea apa "woad"? Jangan bimbang, saya juga tidak. Iaitu, sehingga saya dijemput dengan murah hati untuk menghabiskan hari Sabtu yang cerah dengan kira-kira 45 wanita lain di Bengkel Woad yang dihasilkan oleh Kaari Meng dari Jeneral Perancis. Mereka telah mengadakan Bengkel Woad untuk beberapa tahun terakhir semasa "Chateau Getaways" tahunan mereka ke Perancis, tetapi ini adalah tahun pertama yang ditawarkan di negeri-negeri dan bernasib baik saya, ia berlaku di Los Angeles! Baca terus untuk mengetahui lebih lanjut mengenai loji yang menakjubkan ini dan apa yang boleh dilakukan.

Setelah bertemu di kedai dan bengkel umum Perancis yang indah, kami semua mengarahkan ke Taman Elysian berhampiran untuk hari pelajaran tangan en plein air. Kaari terbang di master wizard Denise Lambert dan anak perempuannya Miriam dari Selatan Perancis untuk memberi kita semua latar belakang mengenai sejarah dan penggunaan woad.

Woad adalah tumbuhan yang kelihatan seperti bayam (sekurang-kurangnya pada tahun pertama ia tumbuh - pada tahun kedua ia bunga dan kelihatan lebih seperti mustard). Woad digunakan secara meluas pada zaman purba sebagai pigmen tekstil dan pigmen lukisan. Penggunaan woad sepenuhnya bertanggungjawab untuk apa yang kita fikirkan sekarang sebagai warna klasik "Perancis biru" Napoleon bahkan menggunakannya untuk pakaian seragam tentera. Semasa Zaman Pertengahan, para pedagang woad secara positif melancarkan doh, sekurang-kurangnya sehingga indigo mula diimport dari kawasan tropika. Ini menjadikan petani woad begitu gementar sehingga mereka mendapat kerajaan Perancis untuk mengharamkan penggunaan indigo untuk satu masa pada awal 1600-an. Seperti yang kita semua tahu, pewarna sintetik akhirnya diganti semula jadi.

Denise sangat bersemangat tentang woad, difahaminya kerana keluarganya telah menjadikan kerja kehidupan mereka untuk membangkitkan semula dan menghidupkan semula sebagai tanaman dan sebagai industri. Mereka menggunakannya untuk membuat kain adat untuk pereka fesyen, untuk mengeluarkan bekalan seni, walaupun untuk cat kereta dan kapal terbang. Dalam gambar di atas, dia menunjukkan kepada kita perbezaan antara pigmen indigo (L) dan woad (R). Dia menjelaskan bahawa sementara indigo sangat gelap-hampir ungu dalam beberapa lampu-woad juga mengandungi unsur-unsur kuning dan merah, yang menghasilkan warna yang lebih seimbang.

Berikut adalah salah satu daripada banyak pewarna Denise yang disediakan untuk kegunaan kami. Cecair itu sendiri berwarna hijau cerah, dengan bulu berwarna biru yang berwarna-warni yang terapung di atas (yang perlu dicopot dari semasa ke semasa). Di Ye Olden Days, tong woad diletakkan di luar bar dan para pemabuk digalakkan untuk membuang air kecil di dalamnya untuk mencipta tahap pH yang sesuai untuk menghasilkan pewarna. Saya sangat lega ketika Denise menjelaskan bahawa hari ini mereka menggunakan ammonia dan mencuci kapur untuk menghasilkan kesan yang sama.

Perkara yang paling mengejutkan ialah cecair itu sendiri tidak biru. Selepas tenggelam kain anda (sebelum direndam di dalam air) ke dalam tong, anda akan mengeluarkan sekeping bahan berwarna kekuningan. Hanya apabila pewarna teroksidasi dengan udara akan kain anda mula mengubah warna biru kaya dan cantik itu. Ia cukup hebat untuk dilihat, dan anda hanya perlu merendam kain selama beberapa minit. Dip berulang di dalam tong akan membawa lebih banyak warna.

Orang membawa segala macam perkara untuk mencelupkan dalam tong pewarna, dari pakaian kepada doily hingga taplak meja. Kebanyakan orang membawa kain berwarna putih atau krim, tetapi anda boleh pewarna apa sahaja. Di atas anda melihat pelbagai kain quilting berlapis yang disertai teman Linnea, yang dia belum lagi diilhamkan untuk digunakan dalam mana-mana projek jahit. Setelah mandi dengan cepat, dia memberi mereka rawatan.

Ini adalah kain yang sama selepas dicelup dengan woad. Melihat betapa indahnya kesan overdyeing kain berwarna dan corak boleh dibuat saya cemburu bahawa saya tidak membawa beberapa saya sendiri untuk mencuba! Linnea dengan mudah boleh menggunakan semua kain ini dalam selimut, dan pelbagai blues yang dihasilkan oleh woad akan menyatukan swatch dengan cara yang tidak disangka-sangka.

Ia juga menarik melihat kesan woad pada item dengan kandungan serat yang berlainan. Ini karung vintaj yang ditutupi dengan renda dan trim adalah contoh yang sempurna. Tekstil yang berbeza mengambil pewarna dalam cara yang berbeza, menghasilkan pelbagai warna dari satu tong sampah. Setiap tong juga boleh menghasilkan warna biru yang berbeza. Menjadi jenis orang OCD dalam banyak cara, saya dapati aspek sains "tidak sempurna" pencahayaan woad menjadi sangat membebaskan.

Memandangkan saya akan memberikannya beberapa kehidupan baru, saya membawa bersama pakaian perkahwinan saya-sundress sundel kapas putih yang mudah-dan memberikannya dua potong dalam tong woad yang lebih ringan. Selepas membiarkannya kering sedikit, saya hanya merebus ke dalam tong kecil yang lebih gelap untuk kali ketiga, dan mencapai kesan semacam ini.

Ia tidak mengambil masa lama untuk kumpulan itu turun dengan kes yang serius WOAD FEVER. Denise dan Kaari memberitahu saya mengenai bengkel masa lalu yang diadakan di Perancis, di mana para peserta benar-benar melepaskan seluar jeans mereka atau melemparkan coli mereka ke dalam tong pada akhir sesi, kerana mereka hanya mahu terus mencelupkannya! Dan dengan rehat yang singkat untuk makan tengah hari Mexico yang lazat, teruskan pencelupan kami sudah tentu!

Saya sebenarnya memujuk untuk melepaskan koboi yang berwarna krim yang saya pakai, dan membuangnya ke salah satu tong bulu yang khusus. Wool mesti dicelup secara berasingan dari serat lain kerana lanolin akan menjejaskan pewarna. Saya suka cowl buatan saya sedikit masa dahulu-tetapi sekarang saya cinta ia!

Semangat untuk acara ini terasa sangat ketara, dan pembelajaran tentang sejarah woad dari salah satu daripada beberapa tuan yang benar teknik ini adalah pengalaman yang sangat keren. Mereka telah menambah sesi kedua bengkel ini untuk September 2011 (lawati laman web Umum Perancis dan klik "Bengkel") dan jika anda mempunyai peluang dan mendambakan untuk membuat beberapa pakaian lama atau kain dengan cara yang benar-benar unik, saya benar-benar mengesyorkan menyemaknya.

Mengenai Pengarang:

Jenny Ryan adalah seorang artis, pengrajin, dan pembuat benda. Dia tinggal di Los Angeles dengan pek pelbagai haiwan (termasuk suaminya) dan menulis tentang pengembaraannya dalam mewujudkan di Exit Through the Thrift Shop.

Kongsi

Meninggalkan Komen