Jeffrey Cross
Jeffrey Cross

Flight of Fancy

STRANGER DALAM FIKTION: Hachiya berpeluang dengan OpenSky.

Kazuhiko Hachiya terkenal di Jepun kerana ciptaannya yang unik dan menghiburkan. Dia juga akan menjadi orang pertama yang terbang dalam jet anime-inspired.

Artis yang berpejabat di Tokyo itu berusia di peringkat akhir membuat versi enjin jet OpenSky, satu peluncur satu dengan sayap 32 kaki berdasarkan filem Jepun yang popular. "Matlamat terbesar saya adalah untuk mencipta sesuatu yang bergerak atau membongkar orang," katanya. "Jika itu bermakna saya hanya membuat satu perkara yang besar, itu OK."

Ia mengambil Hachiya tiga tahun dan banyak kayu komposit dan komposit fiberglass untuk membuat versi pertama OpenSky, yang diilhamkan oleh pesawat fiksyen dari Nausicaä Hayao Miyazaki dari Lembah Wind. "Ia adalah hibrid antara pelumba kayu vintaj dari tahun 1930-an dan pesawat hari ini," katanya. Penerbangan ujian pertama, yang berlangsung beberapa saat, berlaku pada musim bunga tahun 2006 dengan bantuan tali bungee dan padang bola sepak universiti berdekatan.

Untuk memahami faktor seperti berat, sayap, dan kawalan, Hachiya mengamalkan tunggangan hang glider dan trikes, kemudian melancarkan versi kawalan jarak jauh separuh sebelum berlepas. OpenSky bersaiz penuh hanya membawa juruterbang seberat kurang dari 130 paun, tetapi ini bukan masalah untuk Hachiya. "Saya berat 115," katanya. "Dan saya hanya merancang membiarkan diri saya dan juruterbang wanita mengambil penerbangan."

Hachiya bekerja sepenuh masa di firma perundingan reka bentuk sehingga tahun 1995, ketika ia memenangi anugerah seni halus $ 100.000 dan memutuskan untuk pergi merdeka. Sejak itu, kebodohan telah menjadi keperluan tidak rasmi dalam semua karya-karyanya. "Orang selalu bertanya kepada saya jika saya seorang pencipta, tetapi saya tidak. Inventori mempunyai komponen praktikal kepada mereka; tiada keping saya ada. "

Demonstrasi Inter DisCommunication.

Pada tahun 1993, Hachiya membuat Mesin Inter Diskomunikasi, permainan simulasi di mana dua orang berinteraksi dengan imej mereka seperti yang dilihat oleh yang lain, menggunakan dua kamera video yang dipasang kepala dan ransel bersayap yang diarahkan dengan pemancar.

"Anda menukar perspektif dengan pasangan anda," jelas Hachiya. "Kadang saya memberitahu pemain untuk mencium atau berjabat tangan; mereka terperanjat kerana mereka berasa seperti mereka mencium diri mereka sendiri. "

Tetapi itu adalah PostPet, aplikasi desktop mudah yang menggabungkan haiwan maya yang menarik dengan peti masuk e-mel seseorang, yang meletakkannya di peta di niche media artis Jepun yang berkembang. PostPet telah dikomersialkan pada tahun 1997 dan telah menjual lebih daripada 1 juta salinan setakat ini.

Ada juga yang tahu Hachiya untuk Tail Terima kasih, ekor anjing robot robotik dikawal yang melekat pada bahagian belakang mana-mana kereta dan tertabrak pemandu lain. Di Jepun, sekejap-sekejap dari lampu bahaya bermakna terima kasih, dan bahaya yang berkelip menandakan lalu lintas ke hadapan. Ekor berfungsi sebagai fungsi yang sama.

OpenSky bukan satu-satunya projek Hachiya yang kelihatan seperti ia langsung dari dunia fiksyen. Watak-watak yang comel dan 3D PostPet diilhamkan sebahagiannya oleh manga yang dikenali sebagai JoJo's Adventure Bizarre, dan AirBoard - sebuah skateboard berkuasa jet yang bertukar beberapa sentimeter di atas tanah - sama seperti Hoverboard dari Back to the Future II. "Saya benar-benar mendapat sepakan daripada mengubah fantasi menjadi kenyataan," kata Hachiya.

Kazuhiko Hachiya: www.petworks.co.jp/~hachiya

Kongsi

Meninggalkan Komen