Jeffrey Cross
Jeffrey Cross

Pilihan Editor: Crushes Fotografi kami

Seperti yang telah kita pelajari dalam dunia fotografi untuk tema bulan ini, kita telah berakhir dengan penghancuran pada seorang jurugambar atau yang lain. Saya meminta editor dan penulis yang menyumbang untuk menghantar saya seseorang yang telah memberi inspirasi kepada mereka, dan di sini adalah senarai yang mengagumkan. Walaupun ia termasuk pereka yang juga gambar, subjeknya berkisar dari yang sangat peribadi kepada yang sangat fizikal, dan tidak ada yang berkaitan langsung dengan kerajinan. Tetapi seperti yang kita semua tahu, inspirasi datang dari dunia di sekeliling kita, dan jurugambar ini tahu bahawa tangan pertama. Nikmati, dan beritahu kami siapa yang menghancurkan fotografi semasa anda berada dalam komen!

Ruud Albers adalah ahli aktif dalam komuniti Photo.net. Dia mengambil gambar pemandangan jalanan di rumahnya di Belanda, dan mata pelajarannya mudah: fros di tingkap, deretan basikal, orang yang hilang dalam pemikiran, sampah. Ia adalah mata yang tajam untuk tekstur, warna, dan humor yang membuat fotografinya begitu indah. Komposisi sentiasa menyenangkan dan rapi. Dia suka dengan butiran mudah kehidupan sehari-hari Belanda, dan ketika saya melihat foto-fotonya, saya juga. -Laura Cochrane

Sesetengah orang dilahirkan dengan bakat semula jadi gila, dan Cole Barash jelas lahir dengan hadiah untuk fotografi. Hakikat bahawa subjek utama, snowboarding, adalah salah satu perkara kegemaran saya dalam kehidupan tidak boleh diabaikan, tetapi kemahirannya tidak dapat diragukan lagi oleh semua. Barash mengembangkan gaya peribadinya dan mula membuat nama untuk dirinya ketika dia masih remaja, dan salah satu daripada gambarnya yang luar biasa membuat liputan Transworld Snowboarding pada tahun 2009, pada usia 22 tahun. Dia mempunyai keupayaan luar biasa untuk meletakkan penonton di papan snowboarding , memberikan perspektif yang jarang berlaku dan di belakang tabir melihat sukan dan gaya hidup. Lihat album "Behind the Goggles," "Moments of Nomad II," dan "Split Second Snow" di laman webnya untuk melihat lebih mendalam. Foto-fotonya adalah drool-layak dan membantu saya merelakan sekitar puncak gunung bersalji pada hari-hari yang cerah di pejabat. (Bonus: Kodak mempunyai artikel hebat yang penuh tip dan tip Barash untuk bertanya-tanya minda.) -Goli Mohammadi

Jamie Beck dan Kevin Burg melakukan cinemagraphs yang menakjubkan, yang masih merupakan imej yang mempunyai satu unsur yang bergerak dengan teliti. Kesannya adalah hipnosis, seolah-olah masa telah berhenti dan semua yang penting adalah satu gerakan kecil. -Diane Gilleland

Cindy Sherman adalah pengarah fotografi dan filem, tetapi apa yang paling saya sukai ialah potret konseptualnya. Menggunakan dirinya sebagai model dia benar-benar berubah menjadi watak yang berbeza di puncak, masa yang menjijikkan dalam hidup mereka. Foto-fotonya seperti imej diam dari filem kehidupan setiap subjek, menarik anda jauh ke dunia yang kadang-kadang gelap dan terbelit. Dikebumikan di bawah kostum dan make-up Sherman secara evocardly hilang ke dalam perwujudan bentuk perempuan mulai dari cantik hingga menakutkan. Saya amat suka koleksinya yang dipanggil Untitled Stills Film yang diperoleh MOMA pada tahun 1995, dengan kegemaran saya adalah # 3, # 7, dan # 50 (di atas, dalam susunan itu). -Meg Allan Cole

Marc Horowitz adalah seorang artis yang cukup menarik dan saya fikir dia mempunyai gambar Flickr yang luar biasa. Gambarnya seolah-olah terang, lucu, dan menyamar pada masa yang sama. Saya cukup yakin dia hanya mengambil gambar apa sahaja yang dia lihat dan suka, tetapi saya juga pasti pasti itu yang menjadikan seseorang seorang jurugambar hebat. -Andrew Salomone

Claire Chauvin adalah peminat yang menyeronokkan dan bijak yang juga menjadi jurugambar yang luar biasa. Akhir-akhir ini, dia telah memotret gambar-gambar yang diambil dengan Holga yang mempunyai kualiti yang hebat. Salah satu subjek foto yang paling kerap ialah anak perempuannya, Eleanor, yang keperibadiannya ditangkap dengan indah dalam gambar Claire. Lihat lebih banyak kerja beliau di aliran Flickr dan teruskan dengan kerajinannya di Poopscape. -Rachel Hobson

Mendidik sebagai seorang wartawan foto di Denmark asalnya, Peter Funch memalingkan fotografi dokumentari di atas kepalanya dengan mencipta bandar raya khayalan dari banyak, banyak gambar tempat yang sama dari masa ke masa. Dia kemudian memilih untuk menunjukkan, katakan, semua orang yang membawa belon di jalan itu, atau mencipta warna Pantone dari pakaian orang. Ini bukan gambaran fotojika, lebih seperti realiti yang semakin tinggi. (Ia mengingatkan saya tentang cara anak saya melihat tempat-tempat dia sebelum ini, menjangkakan semua momen yang menarik yang pernah dilihatnya berlaku setiap kali kita kembali.) Sebuah buku mengenai siri Babel Talesnya boleh didapati di Photo Eye. -Arwen O'Reilly Griffith

Kongsi

Meninggalkan Komen