Jeffrey Cross
Jeffrey Cross

Inovasi yang boleh dimakan: Andrew Brentano Harvests Serangga dari "Ladang Pintar"

Dari Singapura ke Amerika Syarikat dan di seluruh Eropah, Edible Innovations memproduksi pembuat makanan yang terlibat dalam meningkatkan sistem makanan global di setiap peringkat, dari pengeluaran hingga pengedaran untuk makan dan membeli-belah. Sertai kami semasa kami meneroka trend utama dalam industri dari perspektif pembuat. Chiara Cecchini Program Inovasi Makanan - ekosistem dengan teras pendidikan yang kuat yang mempromosikan inovasi makanan sebagai alat utama untuk menangani cabaran masa depan - memperkenalkan anda kepada wajah, cerita, dan pengalaman para pembuat makanan di seluruh dunia. Semak semula pada hari Selasa dan Khamis untuk ansuran baru.


Apabila kebanyakan kita berfikir tentang serangga, kita berfikir tentang crawlies yang menyeramkan yang kita sentiasa keluar dari rumah dan taman kita, bukan makanan yang lazat. Walau bagaimanapun, jika anda melihat di luar isu "ew" awal, maka dunia serangga yang boleh dimakan tidak hanya lazat, ia dapat dikekalkan.

Pertanian yang besar dan ladang ternakan adalah komponen utama perubahan iklim. Industri-industri yang menghasilkan protein khas kita (daging lembu, ayam, ayam belanda) hanya tidak mampan atau cekap. Mereka menghasilkan sejumlah besar sisa yang menjejaskan alam sekitar dan penduduk yang tinggal di dalamnya. Andrew Brentano bukan sahaja melihat ketidakcekapan dengan industri makanan ini, tetapi juga tahu bahawa dengan peningkatan populasi global keseluruhan, terdapat peningkatan permintaan terhadap protein. Penyelesaiannya: mari kita makan serangga!

Permulaan

Brentano adalah seorang pemuda eklektik, dengan keghairahan dari logam bekerja untuk memasak untuk analisis data besar. Inti syarikatnya dan keyakinannya berasal dari keharusan moral untuk memperbaiki keadaan bagi orang di Bumi. Beliau menggunakan latar belakangnya dalam Sistem Kognitif untuk mengukuhkan teknologi canggih ke dalam bidang pertanian serangga untuk akhirnya mewujudkan sistem ladang pintar.

Brentano juga merupakan alam sekitar, prihatin tentang hutan hujan dan kesejahteraan manusia. Daripada memusnahkan lebih banyak hutan hujan, dan terus menurunkan biodiversiti dunia kita, pembuat kami mencadangkan kita melihat kepada protein baru. Beliau berharap penyebaran ide ladang pintar akan memuaskan kedua-dua keperluan kami untuk jenis protein baru, dan mengurangkan keperluan merosakkan kami untuk mewujudkan lebih banyak ruang untuk makanan yang semakin meningkat. Tiny Farms (@tiny_farms) dilahirkan dari harapan itu.

Makan Bug

Sekiranya anda masih berusaha membungkus minda anda tentang idea makan seekor serangga, ketahui bahawa ia telah dilakukan sebelum ini oleh banyak komuniti yang berlainan di seluruh dunia. Serangga dipenuhi dengan banyak protein dan nutrien, menjadikan kalori yang rendah, namun mengisi makanan. Mereka boleh dimakan seperti protein masak biasa, atau jatuh ke dalam tepung, seperti tepung kriket.

Makan bug sebenarnya boleh menjadi lebih baik untuk anda; mereka adalah protein tanpa lemak yang stabil dan mempunyai sedikit gula dalamnya. Mereka boleh dibasuh dan dimasak dengan cara yang berbeza untuk membuat makanan yang lazat. Sejak tahun 2008, tukang masak terbaik di seluruh dunia telah menangani idea serangga sebagai makanan, dan telah mencipta karya kuliner dengan bug sebagai titik fokus.

A Community of Little Farms

Tiny Farms melakukan dua perkara ketika datang ke pepijat: ia mengembangkan solusi komersial untuk petani serangga baru, dan menciptakan platform masyarakat untuk di ladang rumah. Masyarakat dipanggil Open Bug Farm. Ia pada dasarnya adalah tempat di mana para petani dan peminat bug boleh berkongsi idea, eksperimen, kejayaan, dan kegagalan dalam penanaman bug.

Forum ini pada asalnya bermula sebagai platform untuk menjual kit startworm dan mempromosikan penggunaan serangga, tetapi idea tentang protein mampan ini ditangkap. Melihat Segera di Ladang Terbuka Bug kini menunjukkan komuniti yang bersemangat berkomunikasi tentang ladang dan amalan mereka, dengan sedikit bantuan tanpa bantuan Tiny Farms. Kemajuan yang menarik ini hanya menunjukkan minat terhadap pertanian serangga, dan kelebihan jenis protein ini kepada para pengguna.

Menggabungkan Tech

Apa yang membuat pendekatan Brentano terhadap penanaman serangga begitu unik adalah penggabungannya dari teknologi sejak awal. Dengan menggunakan sensor canggih, tangkapan data, dan automasi, dia membantu mewujudkan ladang pintar. Dengan cara ini petani baru untuk pengeluaran serangga dapat memantau hasilnya dengan baik dan menyesuaikan diri seperti yang diperlukan.

Mereka mengambil gaya penanaman serangga lama, khususnya ladang kriket, dan membayangkannya semula, untuk mengurangkan masa dan tenaga kerja yang diperlukan untuk menjaga dan menuai jangkrik. Sepanjang masa anda boleh memantau keadaan alam sekitar ladang anda melalui sistem mereka. Lebih banyak pengeluaran, kurang masa, dan buruh kurang mencipta sistem yang ideal untuk petani yang baru bermula di dalam perniagaan ladang serangga.

Tiny Farms menaja ladang serangga di kawasan luar bandar yang berlainan di dunia, di mana biomas asli boleh digunakan untuk meningkatkan serangga kaya protein. Syarikat itu ingin memecah pasaran protein tradisi tidak lama lagi dengan menggantikan serangga untuk makanan manusia dan haiwan kesayangan. Oleh kerana daging menjadi semakin mahal, dan impak alam sekitar industri menjadi terlalu besar, pilihan yang berpatutan dan berkhasiat akan meningkat di pasaran.

Pada suatu hari, anda boleh membeli jangkrik untuk makan malam dan bukannya daging babi. Sehingga itu, Tiny Farms akan terus membantu petani baru mewujudkan ladang mereka dengan cara pintar dan memanfaatkan serangga mereka.

Kongsi

Meninggalkan Komen