Jeffrey Cross
Jeffrey Cross

All Art Is Made by Makers

Apabila saya mula sebagai "orang komputer" di Muzium Seni Metropolitan, saya fikir sebuah muzium seni sebagai tempat yang tenang di mana benda-benda cantik menggantung dengan sopan di dinding, dan benda-benda seni sebagai hasil dari seorang jenius tunggal yang tidak pernah saya faham. Kemudian saya belajar tentang kamera obscura, kotak ringkas dengan lubang jarum untuk meneruskan cahaya. Peranti ini, yang sering digunakan untuk melihat gerhana matahari, telah digunakan oleh para pengukir pada awal abad ke-17 untuk menghasilkan persamaan kualiti fotografi. Saya tertanya-tanya, "Bukankah penipuan itu?"

Saya mula mengajukan lebih banyak soalan, belajar bagaimana para seniman memanfaatkan teknologi terkini dan alat untuk mendorong kraf mereka ke ketinggian ekspresi yang lebih tinggi. Saya belajar tentang kemungkinan pelukis induk Belanda Johannes Vermeer mungkin telah menggunakan kamera obscura untuk membantu jeniusnya. Saya kemudian menyedari bahawa semua seni dibuat oleh pembuat.

Sebagai "orang dalam muzium," saya dapat memberitahu anda bahawa ramai profesional muzium berfikir keras tentang cara untuk kekal relevan, tanpa "mengepam" atau mengorbankan integriti mereka. Saya yakin bahawa jawapannya tidak terletak pada menambah teknologi baru yang mencolok ke galeri mereka, tetapi dengan penglibatan langsung dengan komuniti pembuat.

Kreatif, ingin tahu, tangan-tangan tuan alat-alat yang mereka gunakan. Kedengarannya seperti deskripsi kedua artis dan pembuat. Kepada makna pembuat, saya juga akan menambah komitmen yang mendalam untuk mengajar dan berkongsi, yang juga muzium. Inilah sebabnya, dalam peranan saya sebagai pengurus MediaLab di Met, saya sangat berminat untuk meningkatkan komunikasi antara komuniti pembuat dan komuniti muzium. Pembuat boleh menjadi "pengguna kuasa" muzium - sering kembali, melihat dengan teliti, mempersoalkan dengan berani, dan yang paling penting, berkongsi secara meluas.

Mengingati bahawa semua seni dibuat oleh pembuat, koleksi muzium yang kaya dan pengguna tenaga pahala kepakaran yang mendalam. Saya mencabar setiap pembuat untuk berkawan dengan kurator, konservator, atau pendidik di muzium kesenian tempatan mereka. Cupcakes membantu. Anda akan mendapati bahawa ramai di antara mereka gembira untuk menggugurkan karya seni untuk menjawab soalan yang lebih praktikal: Bagaimana patung ini dibuat? Bagaimanakah artis meraih penggilap yang indah itu, bahawa lengkung menentang graviti? Alat apa dia gunakan?

Semasa anda melakukannya, luangkan masa untuk bertanya mengapa. Apa yang dikatakan artis? Apakah masalah, teknikal dan artistik, apakah yang mereka hadapi, dan bagaimanakah alat dan teknik mereka menangani masalah itu? Saya tidak ragu-ragu bahawa anda akan mula melihat kerja anda sendiri dalam cahaya baru. Mungkin anda akan mengambil beberapa teknik yang anda pelajari dan menggunakannya untuk menambah penghalusan baru kepada projek anda. Mungkin anda akan menghidupkan alat pembuatan moden untuk menangani soalan-soalan "mengapa" yang besar dan menghasilkan karya yang merangkumi merit artistik mereka sahaja.

Apa sahaja yang anda lakukan, beritahu rakan sekerja anda semua. Sebarkan! Muzium bukan hanya repositori objek yang tidak bermaya, tetapi forum hidup, di mana semangat kreatif dan kemahiran teknikal para seniman lalu berada dalam perbualan yang berterusan dengan pembuat masa kini dan masa depan.

Kongsi

Meninggalkan Komen