Jeffrey Cross
Jeffrey Cross

Satu Persembahan Orang Pertama Pameran Seni Penembak Orang Pertama Aram Bartholl

Hurt Me Plenty, Pameran semasa Aram Bartholl di Galeri DAM di Berlin, mempersembahkan karya-karya yang mengaburkan lagi garis di mana kehidupan sebenar kita berakhir dan kehidupan maya kita bermula. Menggunakan Duke Nukem 3D yang terkenal sebagai titik pemergian, Bartholl mengkaji bagaimana perspektif orang pertama permainan itu direka untuk membuat pemain merasa seperti mereka berada di dalam permainan, dan bagaimana perspektif itu semakin menjadi kenyataan sebagai skrin video menjadi lensa di mana kita mengalami dunia.

Seperti yang dijelaskan Bartholl dalam lawatan peribadinya, imej tangan pemain yang mencapai dunia maya adalah "seperti simbol kita memasuki ruang digital." Suatu siri cetakan dalam pameran bermain dengan tanggapan pencampuran maya dengan dunia sebenar dengan menggambarkan imej pixelated menggunakan teknik percetakan halftone tradisional pada bahan seni tradisional seperti kertas dan kayu.

Lawatan peribadi Bartholl untuk Hurt Me Plenty adalah dengan sendirinya suatu lanjutan kerja yang cemerlang dalam pameran tersebut. Bukan sahaja ia memperlihatkan karya dari perspektif yang sama seperti permainan penembak orang pertama yang merujuknya, perihalannya juga mengingatkan perniangan permainan video yang pemain biasa merekodkan pengalaman permainan peribadi mereka melalui youtube.

Mungkin sekeping yang paling menarik dalam pameran ini adalah karya yang mana tajuk pameran itu berasal. Dengan mengambil frasa yang digunakan untuk menggambarkan tahap kesukaran yang berbeza dari Doom II daripada konteks permainan video dan memaparkannya dalam font tulisan tangan, tahap kesulitan mengambil implikasi yang lebih jelas yang terbuka untuk penafsiran dari penonton, hanya seperti segala-galanya di dunia nyata.

Pameran terus menerus pada 1 November, jadi jika anda mendapati diri anda di Berlin dan anda ingin melihat kerja IRL, maka pastikan untuk turun dan periksa sendiri!

Kongsi

Meninggalkan Komen