Jeffrey Cross
Jeffrey Cross

Markas Sains Sains Rumah Putih ke-6 Terakhir dari Pentadbiran Obama

Enam tahun yang lalu, Presiden Obama memulakan Pameran Sains Rumah Putih yang pertama, membuat pernyataan yang tegas tentang kepentingan sains, pendidikan STEM, dan memperkasakan anak-anak untuk menjadi inovator masa depan.

Amro Halwah, 18, Stephen Mwingria, 17, dan Si Ya "Wendy" Ni, 18, dengan robot pembersihan kereta bawah tanah mereka di White House Science Fair. Gambar dari Jabatan Pendidikan AS

Semalam, Obama menganjurkan Sains Sifar keenam dan akhir (tetapi diharapkan bukan yang terakhir), yang menampilkan 100 sains, teknologi, kejuruteraan, dan pelajar matematik terkemuka di seluruh negara, yang mempamerkan pelbagai cara mereka akan mengubah masa depan.

Pembuat-pembuat muda ini termasuk Olivia Hallisey, 17 tahun yang mencipta kad Ebola Assay - ujian diagnostik bebas, cepat, mudah alih, dan murah untuk pengesanan virus Ebola.

Kemudian terdapat Hari Bhimaraju, pelajar Sekolah Menengah Kennedy Middle yang berusia 12 tahun dari Cupertino, California, yang menggunakan Raspberry Pi dan Arduino untuk merancang perkakasan dan perisian untuk "The Elementor", alat pengajaran mudah alih murah, untuk membantu secara visual murid-murid yang mengalami gangguan membaca jadual jadual berkala.

Gabriel Mesa, 16, dari Canton, Connecticut menggabungkan bahan-bahan piezoelektrik dengan graphene untuk mencipta teknologi bateri baru bateri yang selamat dan komposit yang menghasilkan tenaga elektrik melalui mekanikal dan bukannya cara kimia. Bateri Karbon yang menunggu paten bertujuan untuk menggantikan bateri konvensional yang biasanya dibuat menggunakan bahan toksik.

Shemar Coombs, 19, dari Philadelphia, Pennsylvania direka dan 3D mencetak kes telefon bimbit dengan saluran di sepanjang pinggirnya yang membolehkan fon kepala mudah dibalut dan diamankan, sambil tetap bebas tangle.

Itulah persampelan kecil ... semak senarai penuh di sini. Kami memberi salam kepada anda, pembuat muda! Dan satu perkara yang pasti, apabila keadaan turun, kami mahu anak-anak ini di dalam pasukan kami.

Terima kasih Obama!

Kongsi

Meninggalkan Komen