Jeffrey Cross
Jeffrey Cross

Teknik Seramik: Prototaip Bercetak 3D dan Lithophanes

Pensel porselen dari prototaip 3D yang dicetak Untuk menghormati Bulan Seramik di Kraft, saya menjangkau kawan saya Fonda Yoshimoto, seorang artis yang suka bekerja dengan tanah liat. Di sini dia bercakap tentang dua cara yang berbeza untuk mewujudkan seni seramik: satu pemodelan moden - 3D dan mencetak prototaip untuk membuat acuan; dan satu porselin yang sangat nipis lama untuk memanfaatkan translucensi yang dipecat.

Meneroka Teknologi, Mencari Tradisi

Oleh Fonda Yoshimoto Saya mengambil kelas yang bernama "Digital and Clay" ketika saya pergi ke sekolah di Rhode Island School of Design. Di kelas kami menggunakan perisian pemodelan 3D (Maya) dan percetakan 3D untuk membuat prototaip. Kami kemudian menggunakan prototaip kami untuk membuat acuan untuk dibuang dalam porselin.

Prototaip 3D bercetak plastik

Saya terpesona dengan proses itu, dan lebih teruja tentang bahan tembus porselin ketika tembus cahaya. Ia melalui penerokaan ini yang saya jumpa untuk menemukan lithophane, bentuk seni abad ke-19.Saya mula membuat jubin keluar dari slip porselin dengan teknik mudah, langsung: tuangkan slip ke atas papak plaster, biarkan ia ditetapkan (plaster menyerap kelembapan), mengukir / tekan / menggaruk imej, dan menggunakan stensil untuk memotongnya kepada saiz. "Touch, Scratch, Bind" adalah shack porcelain lut. Sekeping ini diilhamkan oleh kelebihan dan kerapuhan jubin porselin. Penonton mendekati kediaman itu, sensor gerak memicu cahaya dalam, mendedahkan sentuhan / goresan di belakang jubin porcelain lut, mendedahkan cetakan terperinci dan liang-liang. fondayoshimoto.blogspot.com

"Sentuh, Gores, Bind," dengan jubin lithophane

Kongsi

Meninggalkan Komen